Jumat, 20 November 2009

2009: Musim Kawin, Saat Kedewasaan

Hari Jumat, 20 November 2009.

Ini sudah kedua kalinya dalam minggu ini gw ktemu sama temen2 yang akan nikih within the next month and next two months. Yang pertama Sita, temen sma kuliah gw dan yang kedua Mba Kiki tetangga sekompleks gw.

Pas ketemu Sita di Pacific Place kelihatan banget betapa excitement pre-wed itu di mukanya yang berseri dan semangatnya dalam nyeritain tentang rencana pernikahannya. Mulai dari cerita tentang konsep foto pre-wed, rencana dmn mreka bakal tinggal ntar, rencana honeymoon, sampai rencana the nite after the wedding day...(ups..hehe g sejauh itu sih...).

Dan hari ini gw ktemu sm temen satu kompleks yang padahal jarak rumahnya paling cm 10 meter, 1 menit ngesot juga sudah sampe rumahnya tp udah hampir setahun lalu Rata Penuhgw trakhir ktemu sama dia. Dia juga akan segera menikah,,very soon...awal desember ini. And she looks happy as well. Dia juga bercerita tentang foto-foto pre-wed nya yang konsepnya agak2 unik (krn gw jrg liat pre-wed kaya gini). Ada satu foto di lokasi proyek gitu,,secara calon suaminya kan insinyur,,jd kayak foto serasa mandor2 proyek gitu,,ada lagi foto dimana Mba kiki itu jadi dokter gigi di klinik dan calon suaminya jadi pasiennya. Lucu banget!!! Terus dia juga nunjukkin foto-foto pre-wed temennya yg katanya ketagihan foto sampe berpuluh-puluh tema.



Itu baru cerita dari sisi foto pre-wed. Belum lagi cerita tentang rencana gimana nanti kehidupan mreka setelah nikah,,such as apakah mreka akan tetap bekerja setelah nikah, apa masih boleh jalan sm temen2nya, kapan mau rencana hamil, etece etece...

Itu baru secuplik cerita dari temen gw yang sedang berencana buat nikah. Ada lagi cerita yang lebih seru di kantor dari dua orang temen yang juga baru nikah beberapa bulan yang lalu. Winda dan Oik namanya. Oik lebih muda dari gw,,tapi dia sudah berkesempatan duluan buat ngerasain yang namanya nikah. Dengan adanya dua orang yg bener2 'sudah merasakan' pernikahan dan perkawinan,,obrolan jorok ala2 org2 kantoran jd terasa lebih hidup. Tapi yg diobrolin jg bukan sekedar hal semacam itu doang,,tp tentang bagaimana perubahan dalam hidup mereka setelah mereka memiliki tanggung jawab baru sebagai istri.

Dari cerita-cerita mereka dengan wajah yang sumringah itu,,gw mengambil kesimpulan bahwa mereka memang orang-orang yang sudah siap dan sudah yakin untuk menikah.
1). Tanggal sudah diputuskan,,dan ternyata mereka sudah mempersiapkan itu lebih dari setahun yang lalu. Yang artinya mereka nggak main-main, memang sudah ada rencana yang serius dari tahun lalu sampai akhirnya bener2 terealisasi di tanggal yang mereka rencanakan itu.
2). Sudah benar-benar memikirkan life after the day. Maksudnya mereka sudah tau dimana nanti bakalan tinggal, pembagian tugas sebagai suami istri, dll.

Hemmm dr kedua hal itu aja gw langsung berasa minder dan bertanya pada diri gw sendiri,, apa gw sudah siap buat mengikuti fase hidup yang sedang mereka alami ini. Am i already mature to feel that experience? Gw selalu merasa gw masih terlalu kecil buat cepet2 ngomongin nikah...man i'm still 22 kaliiii, adik gw masih 2 biji yang masih perlu disekolahin. Tabungan gw setelah hampir setahun bekerja kayaknya juga baru nyampe angka satu juta lebih dikit banget. Gw aja masih suka berasa males dan agak kurang nyaman saat temen2 ngomongin hal2 yang agak dewasa dan vulgar.
Tapi kemudian gw dihadapkan dengan kenyataan bahwa gw bekerja di sebuah bumn yang mengharuskan gw bersedia ditempatkan dimana saja di seluruh indonesia,,gw sudah punya hubungan yang serius dengan pacar 7 tahun gw,,gw anak pertama dan gw memang sudah seharusnya bertanggung jawab lebih besar atas diri gw dan kluarga gw,,gw udah bekerja dan memiliki kehidupan sosial yang makin beragam. Dan ini semua mengartikan bahwa memang sudah saatnya gw memikirkan masa depan gw... Masa kedewasaan gw.
Dewasa, Menikah... Adalah hal yang gw bayang2kan saat masih SD dulu...tp apakah sekarang gw sudah siap??

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar